Jasa Service Thermal Oil Boiler

Thermal oil 400.000 kcal

Thermal oil heater/Hot oil Boiler merupakan suatu komponen penting pada industri makanan dan sitem pabrik lainya thermal oil digunakan sebagai pemanas pada media atau produk di sebuah penampungan, proses pemanas atau penukar kalor memakai coil. Coil tersebut disusun dan ditempatkan sedemikian rupa didalam tangki – tangki supaya terjadi perpindahan panas yang terukur dan maksimal.

Perushaan kami pt indira dwi mitra juga merupakan fabrikator pembuatan boiler oil thermal di indonesia juga melayani jasa perbaikan, service modifikasi thermal oil boiler, dari mulai celaning thermal oil, pengantian pipa coiler boiler oil, modifikasi bahan bakar thermal oil dan lain sebagainya . adapun cara sistem pengoprasian yang baik meneurut kebutuhan thermal oil tersebut sebagai berikut :

Thermal oil 400.000 kcal

Pemilihan sistem pemanas oli termal

  • Ukuran PemanasHal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah tugas pemanas yang diperlukan. Memilih pemanas yang tepat untuk aplikasi tertentu adalah penting: Ukuran pemanas tidak boleh lebih besar dari yang dibutuhkan, tetapi ukurannya pasti tidak boleh terlalu kecil. Oleh karena itu, menghitung kebutuhan panas sebenarnya dari suatu proses dan menambahkan “zona nyaman” sebesar 15 persen hingga 20 persen merupakan langkah pertama yang penting. Sebagian besar produsen pemanas fluida termal bersedia membantu pelanggan dalam hal ini.
  • Konfigurasi CoilKebanyakan kumparan pemanas minyak termal berbahan bakar langsung menggunakan desain heliks (spiral). Beberapa kumparan heliks dalam satu pemanas mungkin lebih baik daripada kumparan tunggal karena beberapa kumparan biasanya memiliki permukaan pemanas yang lebih besar – oleh karena itu, perpindahan panas lebih efisien. Beberapa aliran gas juga dapat mengurangi konsumsi bahan bakar. Misalnya, sistem kumparan ganda memungkinkan tiga lintasan gas buang melintasi permukaan kumparan, mengekspos minyak panas ke lebih banyak panas. Pemanas tiga jalur yang dirancang dengan baik bisa 5 persen hingga 10 persen lebih efisien daripada pemanas dua jalur koil tunggal.
  • Repair Pipa Coil Boiler
  • Volume Ruang PembakaranRuang bakar pemanas minyak termal berbahan bakar langsung harus dirancang sesuai dengan dimensi api dari pembakar bahan bakar yang dipasang. Ukuran ruang pembakaran yang terlalu besar mencegah nyala api burner terlalu dekat dengan kumparan minyak termal dan memungkinkan nyala api padam sepenuhnya sebelum akhir ruang, meminimalkan pelampiasan nyala api. Ini juga menjaga suhu film relatif rendah, memperpanjang masa pakai minyak termal yang berguna.
  • Suhu FilmSuhu film mengacu pada suhu permukaan (atau dinding) kumparan pemanas. Ini dihitung berdasarkan suhu gas buang, suhu minyak dan koefisien film. Suhu tertinggi fluida yang terpapar adalah suhu filmnya. Oleh karena itu, jika ruang bakar terlalu kecil (atau jika aliran oli tidak cukup turbulen), suhu film bisa 100 hingga 200 o F (38 hingga 93 o C) lebih tinggi dari suhu curah oli. Situasi ini menyebabkan degradasi yang cepat dan memperpendek masa pakai fluida. Oleh karena itu, suhu film maksimum dari desain pemanas yang berbeda harus dibandingkan dengan hati-hati.
  • Hitung Luas Permukaan PanasPemanas yang secara lahiriah mirip dengan ukuran yang sama yang dipasarkan oleh produsen yang berbeda tidak selalu berbagi permukaan pemanas yang sama, jadi perhitungan luas permukaan perpindahan panas yang tepat penting saat merancang pemanas minyak termal. Pastikan untuk memungkinkan terjadinya pengotoran dan cadangan media, dan ingat bahwa jumlah luas permukaan pemanas berpengaruh signifikan pada suhu gas cerobong dan efisiensi termal.
  • Suhu ProsesSuhu pengoperasian minyak termal harus dipilih berdasarkan suhu proses dan kebutuhan panas. Pengoperasian pada suhu oli yang dinaikkan secara tidak perlu dapat secara signifikan memperpendek masa pakai oli termal, dan mengganti oli termal pemanas secara teratur adalah proposisi yang mahal dan membuang-buang waktu. Dengan banyaknya jenis minyak termal di pasaran – masing-masing dengan karakteristik uniknya sendiri – bidang pilihan harus dipelajari dengan baik dan dibandingkan dengan kondisi pengoperasian. Temperatur curah minyak harus jauh di atas temperatur operasi maksimum untuk meminimalkan degradasi minyak termal.
  • Fitur Keamanan /SaftyAlur kontrol. Setiap pemanas minyak termal harus menggunakan satu perangkat keselamatan terpenting untuk melindungi pemanas: kontrol aliran. Dalam situasi aliran rendah, minyak termal dapat dengan cepat menjadi terlalu panas dan berpotensi merusak pemanas. Cara paling akurat untuk memantau aliran oli yang sebenarnya adalah dengan menggunakan lubang. Sebuah orifice mencatat penurunan tekanan tertentu, dan alarm berbunyi jika laju aliran turun di bawah persentase preset dari laju yang ditentukan.

    Metode lain untuk memantau aliran adalah dengan mengukur perbedaan tekanan di seluruh pemanas. Meskipun lebih murah daripada orifice, ini juga bisa kurang akurat. Misalnya, pada start yang dingin dengan pemanas yang terpasang, pembacaannya mungkin salah dan jika tidak ada alarm, mungkin ada hasil yang berbahaya.

    Kontrol Pembakar. Pengontrol laju pembakaran burner biasanya menjaga suhu oli. Namun, suhu minyak panas atau gas buang yang berlebihan harus dideteksi oleh sakelar suhu atau termokopel untuk segera mematikan sumber panas. Pembakar juga harus dilengkapi dengan pemindai api dan pelindung api untuk mendeteksi kegagalan nyala api, dan rangkaian bahan bakar harus disetujui oleh pihak ketiga yang andal.

    Tangki Ekspansi. Terletak di titik tertinggi dalam sistem, tangki ekspansi menampung minyak termal berlebih karena pemuaian fluida pada suhu tinggi. Untuk menghindari oksidasi, oli dalam tangki ekspansi harus disimpan pada suhu yang relatif rendah (di bawah 150 o F [66 o C]). Karena sistem pemanas fluida termal berada di bawah tekanan, tangki ekspansi harus dirancang setidaknya untuk 7 psig, menggunakan kepala piringan jika terjadi tekanan. Selain itu, tangki ekspansi harus dilengkapi dengan setidaknya satu sakelar tingkat rendah untuk mendeteksi kehilangan oli. Ketika fluida mencapai level preset, sakelar harus segera trip dan mematikan sistem.

    Meskipun sebagian besar sistem dioperasikan dengan tangki ekspansi yang terbuka ke atmosfer, katup pelepas di outlet pemanas adalah pengaman yang berguna jika pemanas terisolasi dari tangki ekspansi, sehingga menjadi bertekanan.

    Deaerator. Meskipun tidak disuplai pada semua pemanas fluida termal, deaerator adalah pilihan yang berguna – ia memisahkan udara atau uap air yang masuk dari oli yang bersirkulasi. Ini bisa menjadi penting selama penyalaan sistem ketika banyak udara dan air sering ada dalam minyak termal.

  • Shutoff dan Control ValvesKatup gerbang atau kotak isian digunakan untuk katup penutup dan kontrol pada sistem pemanas fluida termal. Katup kotak isian adalah alternatif yang lebih murah tetapi mungkin menawarkan pengoperasian anti bocor kurang dari 100 persen atau memerlukan perawatan yang sering. Globe valve anti bocor dengan seal bellow lebih mahal tetapi mampu untuk pengoperasian anti bocor 100 persen, mengurangi perawatan, dan masa pakai lebih lama.