controler RMG 88 dan RMO 88

JUAL CONTROL BURNER RMG & RMO

Jual Controller simens RMG & RMO

CONTROLER SIMENS RMO

Control Box burner ialah komponen yang berfungsi untuk mengontrol smua sistem burner, startup burner, operasi, dan shutdown yang yeng lebih aman di oprasikan untuk burner dan boiler. lebih singkatnya control burner ini bekerja untuk memantau dan mengontrol pembakar utama, menggunakan pemindai api untuk mendeteksi dan membedakan antara api utama dan penyalaan. Kami selaku penyedia burner dan boiler juga menyediakan beberpai macam control burner dengan merek simens RMG 88 dan RMO 88. akan lebih jelas sedikit kita bahas terait kontrol burner berikut.

Pada dasarnya kontrol burner dirancang untuk penyalaan dan pengawasan burner satu atau banyak tahap dalam operasi intermiten. dan kali ini kita bahas untuk dua jenis control burner simens RMG dan RMO yang memiliki kegunaan berbeda. apa yg membedakan dua tipe control burner somens ini :

Controller Simens RMO … untuk di aplikasikan di pembakaran burner bahan bakar minyak ( Light Oil)
– Pembakar minyak draft paksa ke EN 267
– Kontrol pembakar untuk digunakan dengan pembakar minyak atomisasi desain monoblok ke EN 230

Controller Simens RMG… untuk di aplikasikan burner pembakaran bahan bakar Gas, LPG, PGN CNG natrural gas.
– Pembakar gas draft paksa ke EN 676
– Kontrol pembakar ke EN 298

Saat menembakkan minyak, nyala api kuning diawasi dengan detektor fotoresistif QRB1B. dan nyala api biru dengan detektor api biru QRC. Saat menyala gas, nyala diawasi dengan probe ionisasi atau detektor nyala QRA. (dengan unit tambahan AGQ2.A27) .

Data teknik dan Tipe Controller Simens

Kontrol pembakar berbasis mikrokontroler untuk pengawasan pembakar gas / minyak draft tunggal atau multitahap dalam operasi intermiten.
– RMO88.53A2, RMG88.62A2 ~ AC 220…240 V +10 % / -15 % ¹)
– RMO/PP88.53A, RMG/M88.62A2 AC 220…240 V +10 % / -15 % ¹)
– RMO88.53A1, RMG88.62A1, ~ AC 220…240 V +10 % / -15 % ¹)
– Power consumption ~ 20 VA
– Mounting position ~ optional
– Weight approx. ~ 260 g
– Safety class ~ I
– Degree of protection ~ IP 20 (user must ensure min. IP 40 when built in)
– Tightening torque fixing screw M4 ~ max. 0.8 Nm
– Perm. cable length thermostat ~ max. 20 m at 100 pF / m
– Perm. cable length oil preheater ~ max. 20 m at 100 pF / m
– Perm cable length air pressure switch ~ max. 1 m at 100 pF / m
– Perm. cable length CPI ~ max. 1 m at 100 pF / m
– Perm. cable length gas pressure switch ~ max. 20 m at 100 pF / m
– Perm. cable length detector cable ~ max. 1 m
– Perm. cable length remote reset ~ max. 20 m at 100 pF / m

Undervoltage protection, switch-off voltage
– RMO88.53A2, RMG88.62A2 ~ approx. AC 165 V (AC 160…170 V)
– RMO88.53A1, RMG88.62A1, ~ approx. AC 65 V (AC 60…70 V)
– RMO/PP88.53A1,RMG/M88.62A2 ~ approx. AC 165 V (AC 160…175 V)

Rumah kontrol pembakar terbuat dari plastik tahan benturan, tahan panas, dan tahan api.
– mikrokontroler yang mengontrol urutan program, dan relai untuk kontrol beban
– penguat sinyal nyala elektronik (untuk probe ionisasi saat menembakkan gas, untuk detektor api saat menembaki minyak)
– Tombol reset penguncian dengan lampu sinyal 3 warna terintegrasi untuk status dan pesan kesalahan dan soket untuk menghubungkan adaptor antarmuka OCI400
– terminal (maksimum 15) untuk menghubungkan pangkalan Riello (nomor bagian 2061506 dan 2221314)
– Sekrup pemasangan tengah untuk mengamankan rumahan ke alas Riello (nomor bagian 2061506 dan tidak. 2221314)

Tipe Controll simens RMO & RMG

Control burner RMG 88

RMO88.53A1~ LMO88.530A1RL
RMO88.53A2 ~ LMO88.530A2RL
RMO/PP88.53A1 ~ LMO88.531A1RL
RMG88.62A1 ~ LMO88.620A1RL
RMG88.62A2 ~ LMO88.620A2RL
RMG/M88.62A2 ~ LMO88.621A2RL

Fitur Aplikasi Controller simens RMG RMO

Control RMO pembakaran minyak
– Kontak untuk memanaskan minyak terlebih dahulu
– Pemantauan waktu untuk pemanasan awal minyak
– Batasan jumlah pengulangan

Control RMG pemabakaran Gas
– Pemantauan tekanan udara dengan pemeriksaan fungsional sakelar tekanan udara selama startup dan operasi

Fitur Umum
– Deteksi under voltage
– Reset jarak jauh listrik
– Urutan program yang akurat dan dapat direproduksi berkat penanganan sinyal digital
– Operasi intermiten yang terkontrol setelah 24 jam operasi terus menerus
– Tampilan multiwarna dari status dan pesan kesalahan

Pengoprasian Controller simens

• Amati panjang kabel detektor yang diizinkan
• Selalu jalankan kabel pengapian tegangan tinggi secara terpisah sambil mengamati yang terbesar kemungkinan jarak ke unit dan kabel lainnya
• Pasang sakelar, sekering, pembumian, dll., sesuai dengan peraturan setempat
• Pastikan bahwa peringkat arus maksimum yang diizinkan tidak akan terlampaui
• Jangan memasukkan tegangan listrik eksternal ke output kontrol unit. Saat menguji perangkat yang dikendalikan oleh kontrol burner (katup bahan bakar, dll.), kontrol burner tidak boleh terhubung
• Konduktor fase dan netral tidak boleh dipertukarkan

Sinyal yang praktis bebas gangguan dan kerugian:
• Panjang kabel tidak boleh lebih dari 1 m
• Jangan pernah menjalankan kabel detektor bersama-sama dengan kabel lainnya
– Kapasitansi saluran mengurangi besarnya sinyal nyala
– Gunakan kabel terpisah
• Amati panjang yang diizinkan dari kabel pendeteksi nyala api
• Resistansi isolasi
– Harus minimal 50 MΩ antara probe ionisasi dan ground
– Pemegang detektor yang kotor mengurangi resistansi isolasi, sehingga mendukung creep arus usia
• Bumikan pembakar sesuai dengan peraturan yang relevan; membumikan boiler saja tidak cukup
• Amati polaritasnya Dengan pengawasan arus ionisasi, kontrol pembakar dapat mendeteksi kesalahan polaritas konduktor hidup dan netral, dalam hal ini mereka memulai penguncian di ujungnya
• Probe ionisasi harus dilindungi dari bahaya sengatan listrik
• Cari probe ionisasi sedemikian rupa sehingga
– percikan pengapian tidak dapat melengkung ke probe ionisasi (risiko listrik kelebihan beban)
– percikan pengapian tidak dapat mempengaruhi pengawasan arus ionisasi
• Dalam jaringan dengan konduktor netral yang tidak dibumikan dan pengawasan arus ionisasi, terminal 6 harus terhubung ke ground burner
• Sebelum commissioning, pastikan kabel dalam keadaan teratur
• Saat menugaskan instalasi atau saat melakukan pekerjaan pemeliharaan, lakukan pemeriksaan keselamatan berikut:

Pengecekan Keamanan

a) Penyalaan burner dengan detektor api digelapkan atau dengan sirkuit terbuka ke probe ionisasi Penguncian di akhir
b) Penyalaan burner dengan detektor api terpapar ke cahaya asing (hanya saat menembaki minyak) Lockout setelah tidak lebih dari 25 detik atau penguncian langsung selama waktu prepurge
c) Operasi burner dengan simulasi kegagalan nyala api; untuk tujuan itu, menggelapkan detektor api selama operasi dan pertahankan status itu atau interupsi pasokan gas Menembak minyak: Pengulangan diikuti dengan lockout di akhir Menembak gas: penguncian langsung setelah api padam
d) Startup burner dengan respons dari tekanan udara sakelar (hanya saat menyalakan gas) Lockout di akhir penantian waktu
e) Operasi burner dengan simulasi kehilangan tekanan udara (hanya saat menembakkan gas) Penguncian segera

Open chat
Hallo...
Trimakasih telah munghubungi kami.
Beri tahu apa yang bisa kami bantu.?