JUAL BOILER LAUNDRY DAN INDUSTRI GARMEN

JUAL BURNER CONTROL BRAHMA

Box Controller atau control burner adalah sperangkat alat yang berfungsi untuk mengendalikan startup maupun sutdown oprasi burner dan boiler satu atau lebih dengan aman. seacara garis besar alat yang bekerja memantau dan mendeteksi pembakaran utama dengan pemindai api penyalaan maupun api utama pada burner. aplikasi yang di kendalikan biasanya untuk pembakaran gas dan solar dengan pengopasian mencakup one stage ( 1 api ), two stage (2 api ), three stage ( 3 api), dan Modulating.

Burner control Brahma

Kisaran sistem kontrol pembakar gas elektronik ini memiliki telah dirancang khusus untuk bantuan atmosfer dan kipas pembakar untuk operasi intermiten (sistem untuk operasi nonpermanen ). Semua kontrol ini dilengkapi dengan penguncian non-volatile, yang berarti restart dari safety shut-down kondisi hanya dapat dicapai dengan reset manual sistem. Unit kontrol pembakar otomatis dari seri ini cocok untuk:

Control Box Brahma (control burner)

-Kettel uap boiler
-Hot water boiler
-Thermal oil heater
-pemabakaran incinerator
-Pembakaran burner Kompact
-Burner solar dan gas
-pancaran pemanas
-pemanas air

Karakteristik teknis dan manufaktur mereka dan berbagai model membuat mereka cocok juga untuk otomatisasi oven, kompor, kompor dan, lebih umum, untuk peralatan pembakaran gas yang dilengkapi dengan pembakar atmosfer.

Type control Box CM… SM… MM

  • Controller Brahma CM 191
  • Controller Brahma SM 191
  • Controller Brahma SM 192
  • Controller Brahma CM 381
  • Controller Brahma CM 391
  • Controller Brahma SM 152
  • Controller Brahma SM 592
  • Controller Brahma M M 191
  • Controller Brahma M M 192

Fitur Control Brahma

a.)  Sertifikasi tipe (CE Reg. N° 63AQ0625) di sesuai dengan Petunjuk Peralatan Gas 90/396 dan 93/68;
b.) sesuai dengan EN298 (standar Eropa untuk sistem kontrol pembakar gas otomatis);
c.) Pemantauan api oleh properti perbaikan dari api: ionisasi;
d.) dua kontak pengaman independen secara seri pada gas keluaran katup;
e.) kehidupan pelayanan listrik di max. memuat >250.000
f.) fasilitas reset bawaan atau jarak jauh;
g.) perangkat pengapian bawaan sepenuhnya dari desain solid state dan efisiensi tinggi;
h.) kontak tambahan untuk penyalaan daya rendah atau katup gas utama kontrol untuk sistem percontohan intermiten (kontak ini tidak diisolasi dari tegangan suplai utama dengan diperkuat isolasi, oleh karena itu kontak relai tidak cocok untuk memasok sirkuit SELV
i.) Keselamatan Tegangan Rendah Ekstra, mis. 24V);
j.) koneksi dan perlengkapan yang berbeda.

JUAL BOILER LAUNDRY DAN INDUSTRI GARMEN

Teknikal Data

-Daya masuk: 230V 50/60Hz
-berdasarkan permintaan: 110/120V 50/60Hz
-Kisaran suhu pengoperasian: -20C +60C
– Kelembaban: maks 95% pada 40°C
-Tingkat perlindungan: soket NG IP 40 (setelah instalasi), soket P/R IP 00

Waktu:
a.) purge time (TW): 1,5..40 s
b.) TW for type SM152N 3..40 s
c.) time at start-up (TS): 3..60 s
d.) waktu respons jika terjadi kegagalan nyala api 1 detik Waktu yang tertera pada label produk sesuai dengan yang dijamin nilai-nilai. Waktu aktual mungkin berbeda dari yang dinyatakan, seperti menunggu dan waktu pra-pembersihan mungkin lebih lama dan waktu keamanan lebih pendek dari mereka nilai nominal.

Konsumsi daya saat start-up:
-pembakar atmosfer 10VA
-pembakar dengan bantuan kipas atmosfer 12VA

Konsumsi daya selama operasi:
-pembakar atmosfer 7VA
-pembakar dengan bantuan kipas atmosfer 9VA

Peringkat kontak maks: Imax
– Termostat: 4A karena 0,4
– EV1: 0,5A karena 0,4
– EV2: 0,5A karena 0,4
– EVG: 0,5A karena 0,4
– Kipas angin: 1A karena 0,4
– Sinyal penguncian: 0,5A karena = 1
– Kontak bantu: 0,5A karena 0,4
– Perangkat pengapian eksternal: 1.5A cos 0.2

Panjang kabel maksimum untuk komponen eksternal: 1 m
Peringkat sekering internal: 5A pukulan lambat
Peringkat sekering eksternal: 3.15A pukulan cepat

Pemantauan api:
Perangkat pendeteksi nyala api memanfaatkan sifat rektifikasi nyala api (ionisasi); perangkat tidak dilengkapi dengan impedansi proteksi apa pun dan oleh karena itu tidak aman terhadap risiko sengatan listrik.

– Arus ionisasi mini: 0,5A berdasarkan permintaan: 1,2A
– Arus ionisasi yang disarankan: 35 kali arus min
– Panjang kabel maks: 1 m
– Resistensi insulasi min kabel deteksi dan elektroda ke bumi:  50M
– Kapasitansi liar elektroda maks:  1nF
– Arus hubung singkat maks:  200A AC
– Arus ionisasi maks (230 V 50 Hz): 8A DC

Ignition:
– Ignition voltage: 8KV with 30pF load
– Spark repetition rate: 25Hz
– Max cable length: 2m
– Recommended spark gap: 2-4mm
– Power consumption: 2.5VA
– Spark energy: 15mJ

Bobot:
-Dengan soket P atau R: 220g
-Dengan soket NG atau MG: 275g
-Unit kontrol untuk aplikasi khusus: Atas permintaan adalah mungkin untuk memenuhi persyaratan tertentu mengenai waktu, laju pengulangan percikan, arus ionisasi min dan siklus operasi.

Petunjuk Instalasi

Penghentian regulasi harus dilakukan setiap 24 jam untuk mengaktifkan unit untuk memeriksa efisiensinya sendiri (sistem untuk non-permanen operasi). Sistem pengapian adalah perangkat keselamatan; milik pabrikan tanggung jawab dan jaminan tidak berlaku jika:

-Pelanggan merusak produk.
-Hubungkan dan lepaskan unit kontrol hanya setelah dimatikan catu daya.
-Unit dapat dipasang di posisi apa pun.
-Hindari paparan air yang menetes.

Lingkungan instalasi berventilasi dan rendah yang sesuai suhu memastikan umur terpanjang dari sistem kontrol. Sebelum memasang atau mengganti unit, pastikan tipe, kode dan waktu sudah benar.
Sistem kontrol yang ditentukan sebagai IP00 harus dipasang di peralatan yang memberikan perlindungan yang memadai terhadap risiko: sengatan listrik (setidaknya IP20).

Instalasi Listrik

Menghormati standar nasional dan Eropa yang berlaku tentang keselamatan listrik (mis. EN 60335- 1/EN 50165). Hubungkan langsung dan netral dengan benar. Ketidakpatuhan terhadap polaritas hidup-netral dapat menyebabkan situasi berbahaya, seperti
perangkat perlindungan dan keselamatan internal dan eksternal mungkin menjadi tidak efektif jika kabel koneksi dari termostat dan katup harus kehilangan insulasi.

Selain itu, ketidakpatuhan terhadap polaritas hidup-netral menyebabkan lockout pada akhir waktu keselamatan saat start-up. Sebelum memulai sistem, periksa kabel dengan hati-hati. Salah kabel dapat merusak unit dan membahayakan keselamatan alat.

Pastikan bahwa terminal pembumian sistem kontrol, the bingkai logam dari pembakar dan bumi dari pasokan listrik berada terhubung dengan baik. Hindari menempatkan kabel deteksi dekat dengan daya atau pengapian kabel.

Gunakan kabel dan elektroda pendeteksi tahan panas, dan buat yakin bahwa mereka terisolasi dengan baik ke bumi dan terlindung dari kemungkinan kelembaban atau air secara umum. Jaga kabel pengapian sependek dan selurus mungkin dan letakkan jauh dari konduktor lain untuk mengurangi emisi interferensi elektromagnetik (panjang maks <2m dan tegangan isolasi> 25kV).

Open chat
Hallo...
Trimakasih telah munghubungi kami.
Beri tahu apa yang bisa kami bantu.?