THERMAL OIL TUNGKU

JUAL THERMAL OIL TUNGKU

Thermal Oil Heater menggunakan ruang bakar tipe Tungku untuk membakar bahan bakar, energi yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar akan memanaskan transfer panas, suhu minyak panas bisa sampai 350 ° C. Minyak yang dipanaskan akan dikirim ke menggunakan pipa panas ke dalam produksi. Namun pada produksi industri, boiler minyak termal hanya digunakan untuk sistem pertukaran panas tidak langsung, artinya oli akan melewati penukar panas pada pemanas kemudian kembali ke pemanas minyak untuk meningkatkan kembali, sehingga oli bersirkulasi dalam siklus tertutup. . Pemanas oli industri dapat mencapai kapasitas hingga 3.000.000 kkal / jam.

Bagian instrumen Thermal Oil Heater

– Ruang pembakaran – Pemanas
badan minyak;
– Pipa Coil sepiral di dalam body
– Sistem pemanas dan pengumpanan udara
– Sistem perawatan cerobong;
– Sistem pengumpulan abu
– Pompa oli sirkulasi;
– Kontrol Panel
– Main Valve
– Sistem tangki sumtank dan tangki minyak ekspansi.

Minyak boiler kayu

1.Bodi pemanas Thermal Oil
Badan pemanas oli diletakkan di atas ruang bakar, terdiri dari pipa-pipa penukar panas, minyak akan masuk ke dalam pipa, secepatnya panas dengan suhu tinggi yang dihasilkan dari ruang bakar akan melewati balok tabung penukar panas ini, oli akan menerima panas dan ditingkatkan secara bertahap hingga mencapai suhu yang diinginkan. Tabung penukar panas di tungku tungku minyak dibagi menjadi dua bagian, tabung radiasi dan tabung penukar panas konveksi. Secepat panas dari ruang bakar akan memiliki suhu yang sangat tinggi akan memasuki area tabung penukar panas terlebih dahulu (karena ketika secepatnya memiliki suhu tinggi, akan ada sebagian besar koefisien pertukaran panas radiasi), setelah meninggalkan area tabung. Penukar panas radiasi,

Untuk pemanas air minyak, ketika merancang dan mengoperasikan perlu untuk memastikan kecepatan minyak di dalam pipa, ini adalah parameter yang sangat penting yang menentukan masa perpindahan panas dan badan tungku minyak. Untuk setiap jenis perpindahan panas, ada persyaratan suhu film maksimum yang diizinkan, yang berarti bahwa suhu oli di saluran kerja tidak akan melebihi suhu ini, sehingga langkah oli tidak terlalu rendah. Perlambat dan suhu oli pada membran tabung akan melebihi tingkat yang menyebabkan kerusakan oli, jika parah, oli akan menjadi terlalu panas dan menghasilkan deposit karbon di dinding tabung, yang akan menyebabkan menyebabkan kelebihan pada tabung. pipa. Panas, pipa tangki dan kecap masuk ke ruang bakar, minyak yang terbakar akan terbakar dan sangat sulit untuk dipadamkan, sehingga sangat berbahaya. Namun, jika desain kecepatan oli terlalu tinggi, itu akan meningkatkan resistensi, yang mengarah pada kebutuhan untuk memilih pompa dengan kepala pompa yang lebih tinggi dan kapasitas pompa yang lebih tinggi, yang mengarah pada peningkatan biaya investasi serta listrik saat beroperasi. . Dengan demikian, perlu memastikan desain kecepatan minyak yang tepat di pipa konveksi dan radiasi untuk memastikan operasi dan penghematan biaya.

2. Cerobong Gas Buang
Sistem pengolahan gas buang merupakan sistem yang penting, dengan fungsi mengolah asap buangan yang memenuhi standar lingkungan yang ketat sebelum dibuang ke lingkungan. Tergantung pada jenis bahan bakar, metode perawatan yang berbeda dapat diterapkan. Untuk pemanas minyak termal rantai parut, sering ada pilihan untuk merawat gas buang seperti bag filter, filter debu elektrostatik atau ventury dalam kombinasi dengan menara filter kering dan menara filter basah. Pemilihan metode perawatan yang sesuai dengan standar lingkungan, kebutuhan pelanggan dan tempat yang luas sehingga metode perawatan yang sesuai dapat dipilih.

3.Sistem kipas Udara & Emisi
induced fan mempunyai fungsi asap dari pemanas minyak melalui sistem pengolahan gas buang dan mengeluarkan cerobong asap, exhaust fan juga memiliki fungsi penting untuk menjaga agar tekanan di ruang bakar selalu negatif, agar ruang bakar tidak ” t membocorkan api atau asap keluar dari ruang bakar, memastikan keamanan saat beroperasi.

Cerobong: asap knalpot setelah diolah memenuhi standar lingkungan akan dibuang oleh penggemar ke cerobong, tetapi suhu asap knalpot di cerobong masih cukup tinggi, sekitar 100 ° C, perlu memiliki cerobong secepatnya untuk menaikkan dan memastikan lingkungan, memastikan secepatnya panas yang akan dikeluarkan ruang untuk menurunkan suhu dan memastikan suhu sekitar tidak terlalu tinggi.

4.Sistem pengolahan abu (cylone)
Setiap bahan bakar setelah dibakar akan tetap menjadi abu, sebagian besar akan dibuang di ujung ruang bakar, ke dalam tangki udara karena sangat diperlukan udara untuk meningkatkan panas di bagian belakang tungku setelah pendinginan akan ditarik keluar oleh rantai yang akan memperburuk. Di luar bagian belakang Boiler , sejumlah abu akan terperangkap dalam secepatnya dan dikumpulkan di sistem pengolahan gas buang belakang. Desain sistem abu tergantung pada jumlah abu yang akan dikumpulkan dan lokasi lokasi yang akan dirancang. Dengan sistem kecil, jumlah abunya rendah, sehingga memungkinkan untuk menggunakan tas atau truk untuk mengumpulkan, tetapi dengan sistem besar, jumlah abunya terlalu banyak, pengumpulan dengan kantong atau ekskavator tidak lagi sesuai, saat ini sistem pengumpulan otomatis akan lebih cocok dan ekonomis.

5.Sistem Pompa Sirkulasi
Pompa oli yang bersirkulasi mengangkut oli dari pemanas oli ke jalur produksi pabrik dan menariknya kembali ke pompa dan kemudian mengisinya kembali ke pemanas oli untuk melanjutkan pemanasan, membentuk siklus tertutup. Perhitungan pompa oli sirkulasi sangat penting, tergantung pada jenis oli perpindahan panas, suhu kerja, laju aliran oli, dan resistansi sistem. Memilih pompa oli yang terlalu kecil tidak akan memastikan aliran oli untuk sistem, oli yang tidak memenuhi melalui boiler yang menyebabkan minyak terbakar dan rusak, aliran oli yang tidak mencukupi akan menyebabkan peralatan yang menggunakan panas tidak beroperasi dengan benar. . Memilih pompa oli dengan aliran yang terlalu besar akan meningkatkan tahanan sistem, meningkatkan kapasitas motor, menyebabkan pemborosan listrik pada saat beroperasi (karena kapasitas pompa minyak sering menjadi bagian yang besar dalam pengoperasian sistem kelistrikan). Dengan demikian, pompa oli sirkulasi harus sesuai untuk memastikan sistem beroperasi dan menghemat biaya pengoperasian pada tingkat yang paling tepat.

6.Tangki Minyak & Tangki Ekspansi Minyak
Dengan sistem pemanas oli, tangki oli ekspansi akan ditempatkan di bagian atas sistem untuk memastikan oli dalam sistem selalu terisi penuh. Ketika pemanas tidak dimulai, minyak perpindahan panas diisi ke dalam sistem pemanas minyak, perpipaan dan peralatan yang menggunakan panas, kemudian minyak menyebar dan level minyak pada tangki ekspansi akan menjadi terendah. Ketika ruang pembakaran yang memanaskan minyak sistem hingga titik kerja, oli mengembang dan dikirim ke tangki ekspansi dan disimpan di sana. Volume tangki minyak ekspansi harus dirancang sedemikian rupa sehingga jumlah minyak ekspansi ini dapat disimpan.

Tangki minyak biasanya akan ditempatkan di bawah tanah, biasanya mengoperasikan tangki minyak yang sangat sedikit atau tidak ada minyak karena jumlah minyak untuk bekerja di tangki minyak ekspansi. Fungsi utama tangki minyak adalah untuk menyimpan minyak ketika sistem tungku minyak perlu diperbaiki, minyak perlu dikumpulkan ke tangki minyak untuk digunakan kembali. Jumlah oli perpindahan panas dalam sistem biasanya sangat besar, sehingga perlu dirancang volume tangki oli untuk memastikan bahwa ketika ada kebutuhan untuk memperbaiki rakitan peralatan dalam sistem, oli dapat ditarik.

Minyak termal 3 jt kkal

Kelebihan Thermal Oil Heater

  1. struktur sederhana, pengoperasian mudah, biaya perawatan rendah, tidak ada konsumsi bahan kimia.
  2. Temperatur oli bisa sampai 400 oC dengan tekanan rendah, cocok untuk sistem temperatur tinggi, biaya untuk peralatan tekanan rendah akan lebih murah.
  3. Jangan menimbulkan korosi pada pipa penukar panas di tungku minyak, masa pakai akan lebih lama.
  4. Thermal oil boiler banyak digunakan di industri dan digunakan untuk mengaktifkan industri boiler karena thermal oil boiler dapat memberikan suhu yang tinggi, sedangkan Industrial Steam Boiler membutuhkan tekanan yang sangat tinggi untuk memanaskan steam mencapai suhu tersebut dengan menggunakan Heat Exchanger yang menyebabkan harga lebih tinggi.

Info Lebih Lanjut untuk kebutuhan dan permintaan pembuatan minyak boiler bisa di diskusikan dengan kami di Tlpn 081385776935

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
Hallo...
Trimakasih telah munghubungi kami.
Beri tahu apa yang bisa kami bantu.?